Header Ads

Gitaris Black Sabbath Tony Iommi dengan style yang berbeda

Anthony Frank "Tony" Iommi lahir 19 Februari 1948 adalah gitaris Inggris, penulis lagu dan produser. Ia paling dikenal sebagai gitaris dan salah satu dari empat anggota pendiri band heavy metal Black Sabbath, dan telah menjadi anggota terus-menerus satunya band dan komposer utama selama hampir lima dekade.

Saat bekerja di sebuah pabrik sebagai remaja, Iommi kehilangan ujung jari tengah dan manis tangan kanannya dalam kecelakaan; suatu peristiwa yang krusial mempengaruhi gaya permainannya. Iommi sebentar meninggalkan pelopor Black Sabbath, 'Earth', pada tahun 1968 untuk bergabung Jethro Tull, setelah itu ia kembali ke Black Sabbath pada tahun 1969, rekaman album debut self-titled mereka. Pada tahun 2000, ia merilis album solo pertamanya Iommi, diikuti oleh tahun 2005 Fused, yang menampilkan mantan bandmate nya Glenn Hughes. Setelah merilis Fused, ia bergabung Surga & Neraka, yang dibubarkan setelah kematian Ronnie James Dio pada tahun 2010.

Iommi menduduki peringkat nomor 25 dalam daftar majalah Rolling Stone tentang "100 Gitaris Terbesar Sepanjang Masa".

Pada tahun 2011, ia menerbitkan otobiografinya, berjudul Iron Man: Perjalanan Saya melalui Surga dan Neraka bersama Black Sabbath.

BIOGRAFI (sumber wikipedia )

Anthony Frank Iommi lahir di Birmingham, satu-satunya anak dari Anthony Frank dan Sylvia Maria Iommi (née Valenti, lahir di Palermo). keluarga ibunya yang vineyard pemilik di Italia. Keluarga yang misa Katolik tapi jarang hadir. Rumah keluarga di daerah Park Lane dari Aston juga ditempatkan sebuah toko yang merupakan tempat pertemuan populer di lingkungan. Ruang keluarga tamu dua kali lipat sebagai ruang stok toko.  Ibunya berlari toko sementara ayahnya adalah seorang tukang kayu.

Lahir dan dibesarkan di Handsworth, Birmingham, Iommi dihadiri Birchfield Jalan Sekolah, di mana masa depan bandmate Ozzy Osbourne juga seorang mahasiswa satu tahun di belakangnya. Pada usia 8 atau 9, Iommi jatuh dan buruk memotong bibir atasnya sebagai anak lain mengejarnya. Akibatnya, ia mendapat julukan "Scarface" yang menyebabkan dia menjadi sadar diri dari bekas luka, dan akhirnya ia tumbuh kumis khasnya sebagai sarana menutupinya.

Pada sekitar usia sepuluh tahun, Iommi mulai bekerja dan belajar judo, karate, dan kemudian tinju sebagai sarana melindungi diri dari geng lokal yang berkumpul di lingkungan nya.Ia menjadi begitu baik di tinju bahwa ia membayangkan masa depan sebagai tukang pukul di sebuah klub malam, sehingga menghindari karir di pekerjaan pabrik yang membosankan.  Iommi awalnya ingin bermain drum, namun karena kebisingan yang berlebihan ia memilih gitar bukan sebagai remaja, setelah terinspirasi oleh orang-orang seperti Hank Marvin dan The Shadows. Dia selalu memainkan gitar kidal. Setelah menyelesaikan sekolah, Iommi bekerja secara singkat sebagai tukang ledeng dan kemudian dalam cincin pabrik manufaktur. Dia menyatakan bahwa pada satu titik dia bekerja di sebuah toko musik tapi berhenti setelah salah dituduh mencuri.

Pada usia 17, Iommi kehilangan ujung jari tengah dan manis tangan kanannya dalam kecelakaan industri di hari terakhir kerja di pabrik lembaran logam. Iommi menjelaskan bagaimana dia "diberitahu 'Anda tidak akan pernah bermain lagi Itu hanya dipercaya aku duduk di rumah sakit dengan tangan saya di tas ini dan saya pikir.." Hanya itu -. Aku selesai Tapi akhirnya saya pikir "aku tidak akan menerimanya. harus ada cara saya bisa bermain '." Setelah cedera Iommi dianggap meninggalkan gitar seluruhnya. Namun, mandor pabrik nya memainkan dia rekaman jazz gitaris terkenal Django Reinhardt, yang mendorong dia untuk terus sebagai musisi. Sebagai Iommi kemudian menulis:

    Teman saya berkata, "Dengarkan ini bermain guy", dan aku pergi, "Tidak! Mendengarkan seseorang bermain gitar adalah hal terakhir yang ingin saya lakukan sekarang!" Tapi dia terus memaksa dan dia akhirnya bermain catatan bagi saya. Aku bilang aku pikir itu benar-benar baik dan kemudian dia berkata, "Kau tahu, orang itu yang hanya bermain dengan dua jari di tangan fretboard karena cedera yang dideritanya dalam kebakaran mengerikan." Aku benar-benar mengetuk kembali oleh wahyu ini dan sangat terkesan dengan apa yang baru saja mendengar bahwa saya tiba-tiba menjadi terinspirasi untuk mulai mencoba untuk bermain lagi.

Terinspirasi oleh Reinhardt bermain gitar dua jari, Iommi memutuskan untuk mencoba bermain gitar lagi, meskipun cedera membuatnya cukup menyakitkan untuk melakukannya. Meskipun itu adalah pilihan, Iommi tidak pernah serius dianggap beralih tangan dan belajar bermain kidal. Dalam sebuah wawancara dengan majalah Guitar World, ia ditanya apakah ia "pernah tergoda untuk beralih ke tangan kanan bermain." Iommi menjawab:

    Jika aku tahu apa yang saya tahu sekarang saya mungkin akan beralih. Pada saat itu saya sudah bermain dua atau tiga tahun, dan sepertinya saya telah bermain lama. Saya pikir saya tidak akan bisa mengubah cara saya bermain. Realitas situasi adalah bahwa saya tidak bermain sangat lama sekali, dan aku mungkin bisa menghabiskan jumlah waktu yang sama belajar untuk bermain tangan kanan. Aku punya pergi di itu, tapi aku hanya tidak memiliki kesabaran. Rasanya mustahil bagi saya. Saya memutuskan untuk membuat hubungannya dengan apa yang saya miliki, dan saya membuat beberapa jari plastik untuk diriku sendiri. Saya hanya bertahan dengan itu.

Dalam kasus apapun, ia memutuskan untuk terus bermain kidal. Untuk melakukannya, ia dipasang bidal buatan sendiri untuk jari terluka untuk memperpanjang dan melindungi mereka; bidal yang terbuat dari botol Peri Liquid tua - "meleleh ke bawah, mendapat besi solder panas dan berbentuk seperti jari" - dan memotong bagian dari jaket kulit untuk menutupi palsu buatan barunya, yang menciptakan dua teknis masalah. Pertama, bidal mencegah dia dari perasaan string, menyebabkan kecenderungan untuk menekan sangat keras pada mereka. Kedua, ia kesulitan menekuk string, memimpin dia untuk mencari cahaya-gauge senar gitar untuk membuatnya lebih mudah untuk melakukannya. Namun, Iommi mengingat bahwa senar tersebut tidak diproduksi pada saat itu, sehingga ia menggunakan string banjo sebaliknya, sampai sekitar 1970-1971 ketika Picato Strings mulai membuat string cahaya-gauge gitar. Selanjutnya, ia menggunakan jari terluka terutama untuk resah akord daripada solo tunggal-catatan. Pada tahun 1974, Iommi kepada majalah Guitar Player bahwa bidal "membantu dengan teknik" karena ia harus menggunakan jari kelingking lebih dari dia sebelumnya