Header Ads

Marie Fredriksson vokalis Roxette Meninggal di usia 61 tahun

Gitarisklinik.com - Marie Fredriksson, yang sebagai penyanyi Roxette adalah salah satu suara yang paling dikenal di tahun 1980-an dan 90-an, telah meninggal dalam usia 61 tahun setelah penyakit yang lama.

Keluarganya mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Expressen, sebuah surat kabar di negara asalnya, Swedia: “Dengan sangat sedih kami harus mengumumkan bahwa salah satu artis kami yang terbesar dan paling dicintai telah tiada.”

Pada September 2002, Fredriksson mengalami kejang di kamar mandinya dan menderita tengkorak yang retak. Pemindaian MRI berikutnya mengungkapkan bahwa ia menderita tumor otak, dan ia diberi peluang 25% untuk bertahan hidup. Dia selamat, tetapi memiliki masalah kesehatan akibat terapi radiasi. Dia mampu tampil hingga 2016, ketika dia mengumumkan pengunduran dirinya karena efek penyakitnya.

Pasangannya di Roxette, Per Gessle, menyatakan cintanya pada Fredriksson dan keluarganya, dan berkata: "Segala sesuatunya tidak akan pernah sama."

Pasangan ini, yang pertama kali bertemu pada akhir 1970-an, dibentuk pada 1986 atas saran seorang eksekutif rekaman Swedia. Fredriksson memiliki karier solo yang moderat, sementara Gessle telah menemukan kesuksesan dengan band-nya Gyllene Tider, yang telah putus setelah mengganti nama diri Roxette.

Duo ini memiliki hit di Swedia, tetapi tidak sampai seorang siswa pertukaran Amerika mengambil album kedua mereka kembali ke Minneapolis, dan menyerahkannya ke stasiun radio, bahwa mereka menjadi sukses dari mulut ke mulut di AS. Dimulai dengan The Look pada tahun 1989, mereka memiliki empat hit nomor 1 AS: Dengarkan Your Heart, Joyride, dan - mungkin yang paling terkenal dari semuanya - balada kekuatan It Must Have Been Love, yang juga mencapai No 3 di Inggris dan sekarang termasuk dalam soundtrack untuk Pretty Woman.

Pasangan ini akan terus menjual sekitar 75 juta rekaman di seluruh dunia, dan merekam 10 album studio. Fredriksson juga merilis delapan album solo, tiga di antaranya menduduki puncak tangga lagu Swedia - ia mencetak single solo pertama yang berada di puncak tangga lagu pada tahun 2008 bersama Där Du Andas. Pada Mei 2018, ia merilis single baru, Sing Me a Song, untuk menandai ulang tahunnya yang ke-60.

Roxette absen sementara Fredriksson dirawat dan pulih dari tumor otaknya, tetapi mengalami reformasi pada tahun 2009 setelah dia pergi untuk melihat Gessle melakukan pertunjukan solo di Belanda, dan membuat penampilan tamu dadakan. "Dia tidak memiliki kepercayaan diri, dan berkata dia tidak bisa lagi bernyanyi," kata Gessle kepada Guardian pada 2012. "Tapi dia terhuyung-huyung di atas panggung - dan penonton hanya meninggal ... orang-orang menangis ke kiri dan kanan. Setelah itu dia seperti orang yang berubah dan dua minggu kemudian dia memanggil saya bertanya apakah saya ingin menulis album Roxette yang lain. ”Mereka akhirnya merilis tiga album lagi, dengan album terakhir mereka, Good Karma, dirilis pada Juni 2016.

Dalam sebuah pernyataan, Gessle memberikan penghormatan lebih lanjut kepada Fredriksson setelah kematiannya: “Waktu berlalu begitu cepat. Rasanya baru-baru ini ketika Marie dan saya duduk di apartemen kecil saya di Halmstad berbagi mimpi. Dan mimpi yang luar biasa yang harus kami bagikan! Marie, terima kasih atas segalanya. Anda adalah musisi yang benar-benar unik, penyanyi pada tingkat yang hampir tidak akan pernah kita alami lagi. Anda melukis lagu hitam dan putih saya dengan warna paling indah. ”

Fredriksson ditinggalkan oleh suaminya, produser musik Mikael Bolyos, yang dinikahinya pada 1994, dan dua anak mereka: Josefin Bolyos, 26, dan Oscar Bolyos, 23